Category: Tugas


TUGAS 4 : Tenses Chart

  1. While she was trying to read , her friend was practising the piano.
  2. He has been buying several jerseys in the last two years.
  3. She will bone the meat later.
  4. By the time you get there they already left.
  5. I was drowning. No body saved me.
  6. He said she has not returned the book yet
  7. What are you darning at the moment?
  8. She thinks her husband will buy a new fridge
  9. How much have you spent in London so far ?
  10. In a month’s time I Learned in London so far
  11. After he had seen the giraffe he spoke to the keeper
  12.  He was buying weed-killer when they arrested him.
  13. The plumbing always gives trouble the summer.
  14. The trout had risen when they reached the lake.
  15. Do you recognize this statue?
  16. They say they will not perform tomorrow.
  17. What have you been doing since your last recital?
  18. As it rained he put up his umbrella.
  19. They heard Beethoven better conducted earlier in the year.
  20. What is going on here?
  21. I only just realized what she meant.
  22. I never plant crocuses again.
  23. Were you enjoying yourself when I saw you at the party ?
  24. I will be to the zoo and going while they are still talking about visiting it.
  25. She docked at Tilbury last week.
  26. He always accelerates too quickly.
  27. Do you hear that awful noise ?
  28. By the time the brigade arrived, the house had collapsed.
  29. I saw a new type of windscreen wiper while I was walking round the exhibition yesterday.
  30. They have been waiting to take off since ten this morning.
  31. She shot at leastthree tigers in India last year.
  32. We saw what we see
  33. He heard an owl hooting as he walked through the wood.
  34. They have been producing a hundred shirts every day for two mounts now.
  35. Where were you going when I bumped into you?
  36. Who was tolding the grasshopper to dance? The ant in the fable did.
  37. They wear high heels every day last term.
  38. What will you do with a gun in your car?
  39. He still doesn’t find his watch.
  40. I have lived there several years before I found the nest.
  41. When it stung him?
  42. She likes cockles. Naturally she prefers lobster.
  43. Dragon-flies have very beautiful wings.
  44. Time and tide don’t wait for no man, the saying run.
  45. I bought some new pruners the other day.
  46. The girl in the pay box seldom smiles now a days.
  47. The moment he opened the boot the spare wheel fell out.
  48. Too many cooks spoiled broth.
  49. He left Italy by plane yesterday.

Unreal Conditions : Present And Future

4. If that man ( work ) harder, he could earn more money.

If that man worked harder, he could earn more money.

5. I would gladly tell you answer if I only ( know ) it myselft

I would gladly tell you answer if I only knew it myselft

6. If Don and I ( have ) enough money, we would buy a house

If Don and I had enough money, we would buy a house

7. If the weather ( be ) better right now, we could go for a walk

If the weather were better right now, we could go for a walk

8. That student would get much higher marks if he ( study ) harder

That student would get much higher marks if the studied harder

9. If Mr. Smith ( call ) me, I would explain evertyhing to him.

If Mr. Smith called me, I would explain evertyhing to him.

10. Mr. Moore would give up teaching if the ( enjoy, not ) it so much.

Mr. Moore would give up teaching if she didn’t enjoy it so much.

11. If I ( be ) in your place, I would accept Mr. Anderson’s offer.

If I were in your place, I would accept Mr. Anderson’s offer.

12. People would understand you better if you ( speak ) more carefully.

People would understand you better if you spoke more carefully.

Writing Conditional Sentences

1. If the weather were better today, I’m going to wash my dirty clothes

2. I would be a millionaire if I was a entrepreneur

3. If we had a different english teacher, we would be get better marks

4. We could play a game of cards if there were a table

5. If everybody dressed the same way, it would be difficult to compare the rich and the poor

6. I wouldn’t do that if it’s dangerous

7. If I had more free time, I will extend my vacation in France

8. No one would be happy if I have a bad attitude

9. If I spoke Japanese fluently, I could be work in Japan company

10. Your suit would look better if you wear blue necklage

11. If I knew all for details, I can solve this problem

12. Almost anyone would be frightened if i wear ghost outfit

13. If I had the day off tomorrow, I would sleep all day

14. The world would be a better place if i always be your soulmate forever

15. If Alice were a little more careful, she wouldn’t fall

Tugas 2

Excercise 13

1. The teacher decide to accept the paper.
2. They appreciate to have this information.
3. His father doesn’t approve of his going to Europe.
4. We found it very diffuclt to each a decision.
5. Donna is interested in opening a bar.
6. George has no intention of leaving the city now.
7. We are eager to return to school in the fall.
8. You wold be better off buying this car.
9. She refused to accept the gift.
10. Mary regrets to be the one to have to tell him.
11. George pretended being sick yesterday.
12. Carlos hopes to finish his thesis this year.
13. The a greed to leave carly.
14. Helen was anxious to tell her family about her promotion.
15. We are not ready to stop this research at this time.
16. Henry shouldn’t risk to drive so fast.
17. He demands to know what is going on.
18. She is looking forward to return to her country.
19. There is no excuse for leaving the room in this condition.
20. Gerald returned to his home after leaving the game

Tugas 1

Exercise 10: Subject-Verb Agreement

  1. Choose the correct of the verb in parentheses in the following sentences.
  2. John, along with twenty friends (is/are) planning a party.
  3. The picture of the soldiers (bring/brings) back many memories.
  4. The quallity of these recordings (is/are) not very good.
  5. If the duties of these officers (isn’t/aren’t) reduced, there will not be enough time t finish the project.
  6. The effects of cigarette smoking (have/has) been proven to  be extremely harmful.
  7. The use of credit cards in place of cash (have/has) increased rapidly i recent years.
  8. Advertisements on television (is/are) becoming more competitive than ever before.
  9. Living expenses in this country, as well as in many others (is/are) at an all-time high.
  10. Mr.Jones accompanied by several members of the commite (have/has) proposed some changes of the rules.

11.   The levels of intoxication (vary/varies) from subject to subject

 

Exercise 11: Subject-Verb Agreeement

Choose the correct form of the verb in the following sentences.

  1. Neither Bill nor Mary (is/are) going to the play tonight.
  2. Anything (is/are) becoming than going to another movie tonight.
  3. Skating (is/are) becoming more popular every day.
  4. A number of reporters (was/were) at the conferences yesterday.
  5. Everybody who (has/have) a fever must go home immediately.
  6. Your glasses (was/were) on the bureai last night.
  7. There (was/were) some people at the meeting last night.
  8. The committee (has/have) already reached a decision.
  9. A pair of jeans (was/were) in the washing machine this morning.
  10. Each student (has/have) answered the first three questions.
  11. Either John or his wife (make/makes) breakfast each morning.
  12. After she had perused the material, the secretary decided that everything (was/ were) in order.
  13. The crowd at the basketball game (was/ were) wild with excitement.
  14. A pack of wild dogs (has/ have ) fightened all the ducks away.
  15. The jury (is/ are) trying go reach a decision.
  16. The army (has/ have) eliminated this section of the training test.
  17. The number of students who have withdrawn from class this quarter (is/ are) appalling.
  18. There (has/ have) been too many interruptions in this class.
  19. Every elementary school teacher (has/ have) to take this examination.
  20. Neither Jill nor her parents(has/ have) seen this movie before.

Sumber Hukum Perbankan  ;

1. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana

telah diubah dengan Undang-undang No. 10 Tahun 1998.

 

2. Kelembagaan Perbankan

 

3. Pendirian Bank

 

4. Perizinan ( Bank Indonesia akan memperhatikan) :

a. Pemenuhan Persyaratan.

b. Tingkat persaingan yang sehat antar Bank.

 

Bentuk Hukum Bank ;

1. Bank Umum ( PT, Koperasi, Perusahaan Daerah).

 

2. Bank Perkreditan Rakyat ( PT, Koperasi, Perusahaan Daerah dan Bentuk lain

yang ditetapkan dengan PP )

 

Kepemilikan Bank ;

1. Bank Umum

 

2. WNI dan / atau Badan Hukum Indonesia.

 

3. WNI dan / atau Badan Hukum Indonesia dengan warga negara dan / atau badan

hukum asing. ( PT, Koperasi, Perusahaan Daerah).

4. Bank Perkreditan Rakyat

5. WNI dan / atau Badan Hukum Indonesia.

 

Merger, Konsilidasi dan Akuisisi ;

 

Bank Umum

1. Inisiatif bank umum yang bersangkutan

2. Permintaan BI

3. Inisiatif badan khusus

 

BPR

1. Inisiatif BPR dan ada izin dari BI

2. permintaan BI

 

 

Prosedur Merger Atau Konsilidasi Bank Umum ;

 

Tahap pertama, persiapan merger atau konsilidasi :

1. Direksi menyusun usulan rencana merger yang wajib disetujui oleh komisaris

 

2. Pengumuman ringkasan rancangan merger selambat-lambatanya 30 hari

sebelum RUPS, dalam 2 surat kabar dan 14 hari sebelum RUPS diberikan secara

tertulis kepada karyawan

Keberatan dari kreditor dan pemegang saham minoritas dapat diajukan selambat-

lambatanya dalam waktu 7 hari sebelum pemanggilan RUPS

 

Tahap kedua, pelaksanaan merger atau konsilidasi :

1. Penyelenggaraan RUPS

2. Akta merger dan akta pendirian dibuat dihadapan notaris dalam bahasa Indonesia

 

Tahap ketiga, permohonan izin merger atu konsilidasi :

1. Direksi BI tembusan Menteri Kehakiman ( 14 hari )

2. Jawaban dari BI 30 hari sejak diterima secara lengkap

3. Penolakan atau persetujuan dari Menteri Kehakiman 14 hari setelah diperolehnya

izin merger dari BI.

4. Mendaftarkan akta ( 30 hari ) daam daftar perusahaan dan mengumumkan dalam

Tambahan Berita Negara RI

 

Tahap keempat, berlakunya izin merger atau konsilidasi :

1. Tergantung pada bentuk badan hukumnya.

 

Tahap kelima, pelaporan pelaksanaan merger :

1. Menyusun neraca penutupan

2. Menyusun neraca pembukuan

3. Mengumumkan hasil merger dalam 2 surat kabar harian, 30 hari sejak

berlakunya izin merger.

4. Menyampaikan laporan pelaksanaan merger kepada BI, 10 hari setelah

tanggal pengumuman.

 

 

Prosedur Akuisisi Bank Umum ;

 

Tahap pertama, persiapan Akuisisi

1. Mengumumkan ringkasan rancangan akuisisi selambat-lambatanya 30 hari

sebelum RUPS, dalam 2 surat kabar dan 14 hari sebelum RUPS diberikan

secara tertulis kepada karyawan.

 

Tahap kedua, pelaksanaan akuisisi bank

1. Rancangan akuisisi berikut konsep akta akuisisi wajib mendapat persetujuan dari

RUPS dan memperoleh izin dari BI, kemudian dituangkan dalam akta.

 

Tahap ketiga, pengajuan permohonan izin akuisisi

1. Persetujuan atau penolakan atas permohonan izin akuisisi, 30 hari sejak

permohonan doterima secara lengkap

 

Tahap keempat, pelaporan pelaksanaan akuisisi

1. Akuisisi berlaku sejak tanggal penandatanganan akta.

2. Menyampaikan laporan ke BI, 10 hari sejak tanggal penandatanganan akta.

 

 

Kepengurusan bank ;

 

1. Penggunaan Tenaga Asing

a. BPR dan Bank Umum :

- Bersifat sementara

- Terbatas pada tenaga ahli, penasihat, dan konsultan

- Sesuai dengan kebutuhan bank.

 

b. Bank Campuran & Bank Berkedudukan Di Luar negeri.

- Sifat kepemilikan oleh asing

- Program Indonesianisasi

Permodalan Bank ;

1. Modal inti

    Terdiri atas modal disetor, modal sumbangan, cadangan-cadangan yang

    dibentuk dari laba setelah pajak, dan laba yang diperoleh setelah

    diperhitungkan pajak.

2. Modal pelengkap

    Terdiri atas cadangan-cadangan yang dibentuk tidak berasal dari laba,

    modal pinjaman, serta pinjaman subordinasi.

 

 

Pembinaan Dan Pengawasan Bank ;

-Funsi Pembinaan : Regulation

 

-Fungsi Pengawasan : Supervision

 

Kedua Fungsi Diatas Dilakukan Oleh BI.

 

Kerahasiaan Bank ;

Pasal 1 angka 28 Undang-undang Perbankan :

“Segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya.”

Dikecualikan dalam hal :

- Kepentingan perpajakan, penyelesaian piutang bank, kepentingan peradilan pidana

dan perdata, kepentingan tukar-menukar informasi antar bank, kepentingan pihak

lain yang ditunjuk nasabah, kpentingan kewarisan.

 

 

Likuidasi Bank ;

Akibat Hukum :

- Menutup Seluruh Kantornya

 

- Dilarang melakukan perbuatan hukum, kecuali atas penugasan BI. Misal:

1. Pembayaran Gaji Pegawai

2. Biaya kantor

3. Pembayaran kewajiban bank kepada nasabah dengan menggunakan dana

lembaga penjamin simpanan.

 

- Bank yang bersangkutan diwajibakan meyelenggarakan RUPS 60 hari sejak

tanggal pencabutan izin usaha guna memutuskan sekurang-kurangnya

pembubaran badan hukum dan pembentukan tim likuidasi.

 

- Pelaksanaan Likuidasi Bank wajib diselesaikan paling lama 5 tahun terhitung

sejak dibentuknya tim likuidasi

 

- Setelah tugasnya berakhir, Tim likuidasi wajib menyusun Neraca Akhir guna

dilaporkan ke BI.

 

- BI meminta Tim Likuidasi untuk :

1. Mengumumkan berakhirnya likudasi dalam berita negara  dan surat kabar

2. Memberitahukan kepada instansi yang berwenang

3. Memberitahukan kepada DEPRINDAG agar nama badan hukum tersebut

dicoret dari Daftar Perusahaan

 

Penghimpunan Dana ;

 

Jasa Utama Yang Ditawarkan Dunia Perbankan ;

 

1. Simpanan Giro/Rekening Koran

> Sarana memperlancar transaksi bisnis

 

2. Simpanan Deposito

> Simpanan yang penarikannya hanya dapat dialakukan pada waktu tertentu

sesuai perjanjian

 

3. Simpanan Sertifikat Deposito

> Simpanan dalam bentuk deposito yang sertifikat bukti penyimpanannya dapat

dipindahtangankan

 

4. Simpanan Tabungan

> Simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat

tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro,

dan atau alat yang dipersamakan dengan itu.

 

Perkreditan Dan Jaminan ;

1. Prinsip-prinsip pemberian kredit

“the five C of credit anlysis” atau prinsip 5 C’s.

 

2. Legal Landing Limit

* Pasal 11 Undang-undang Perbankan

a. Jenis batas maksimum 30%

b. Jenis batas maksimum 10 %

 

3. Larangan pemberian kredit

a. Untuk membiayai pembelian saham atau modal kerja dalam rangka jual

beli saham.

b. Memiliki saham yang tidak dimaksudkan sebagai penyertaan

 

4. Kredit Bermasalah

a. Kredit Kurang Lancar

b. Kredit Diragukan

c. Kredit macet

d. Kredit yang diselamatkan.

 

5. Perjanjian Kredit Bank Adalah Perjanjian Tidak Bernama

 

6. Perjanjian Kredit Sebagai Perjanjian Baku

 

7. Hapusnya Perjanjian Kredit.

a. Pembayaran

b. Subrogatie

c. Novasi

d. Kompensasi.

 

8. Jaminan Kredit Bank

“keyakinan bank atas kesanggupan debitor untuk melunasi kredit sesuai dengan

yang diperjanjikan”

 

9. Jaminan kredit bank berfungsi untuk menjamin pelunasan utang debitor

cidera janji atau pailit

 

10. Penyelamatan Kredit Bank

a. Rescheduling

b. Reconditioning

c. Restructuring

 

11. Penyelesaian Kredit Oleh Bank

a. PUPN

b. Gugatan Perdata

c. Arbitrase

d. Debt Collector

 

 

 

Sumber :

1. repository.binus.ac.id/content/J0044/J004421594.ppt

 

Contoh Kasus Perbankan :

Resume Kasus Pembobolan Dana Nasabah Citibank

 

Setelah digegerkan oleh kasus Bank Century beberapa waktu lalu, kali ini Indonesia kembali digegerkan dengan pembobolan dana nasabah Citibank. Direktorat Tindak Pidana Ekonomi danKhusus Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Polri menahan tersangka Inong Malinda Dee berusia 47 tahun yang menjabat sebagai Senior Relationship Manager di Citibank, karena diduga melakukan tindak pidana perbankan dan pencucian uang dari uang nasabah yang dipegangnya. Dana nasabah itu lalu dialirkan ke berbagai rekening milik Malinda maupun perusahaan.

 

Salah satu perusahaan yang menerima aliran dana itu yakni PT Sarwahita Global Management. Pejabat Citibank yang diduga turut terlibat mendirikan PT Sarwahita Global Management (SGM) bersama Malinda Dee telah diberhentikan sementara waktu oleh pihak Citibank. Pejabat tersebut adalah Reniwaty Hamid. Sementara itu, dua orang lainnya yang juga diduga turut mendirikan PTSarwahita Global Management yakni Gesang Situmorang dan Dennis Roy Sangkilawang sudah tidak lagi menjadi pejabat Citibank. Gesang telah pensiun sementara Dennis telah mengundurkan diri. Polri menetapkan status saksi pada Reniwati Hamid dalam kasus pencucian uang dengan tersangka Malinda Dee. Polri mengaku masih fokus kepada Malinda dan belum membidik direksi PT Sarwahita lainnya. Malinda dilaporkan oleh Citibank karena adanya pengaduan atau keluhan tiga nasabah bank tersebut yang kehilangan uang, sehingga total kerugian sementara yang dialami tiga nasabahsebesar Rp16,6 miliar. Wanita yang lahir di Pangkal Pinang pada 5 Juli 1965, sudah 20 tahun bekerja di bank milik Amerika Serikat dan telah tiga tahun melakukan aksi kejahatan perbankan tersebut. Citibank mengakui terbongkarnya dugaan kejahatan pembobolan dana nasabah oleh Malinda Dee bukan temuan audit internal perusahaan tapi laporan nasabah. Direktur Kepatuhan Citibank Yesica Effendi menceritakan kronologi terbongkarnya kasus ini bermula pada 9 februari 2001 di mana seorang nasabah menanyakan kepada Malinda Dee tentang berkurangnya dana pada rekening oleh transaksi yang tidak dikenali.

 

Kepala Divisi Hubungan Masyarakat(Kadiv Humas) Polri, Irjen Pol Anton Bachrul Alam mengatakan modus yang dilakukan Malinda dengan sengaja telah melakukan pengaburan transaksi dan pencatatan tidak benar terhadap beberapa “slip transfer”. Seorang “teller” Citibank yang berinisial D telah ditetapkan sebagai tersangka dan dua kepala “teller” Citibank Landmark yang berinisial W dan N sudah dimintai keterangan, sementara pihak-pihak yang diduga terlibat kasus ini juga terus dikejar. Sedangkansaksi-saksi yang telah diperiksa hingga kemarin ada 25 orang. Anton merinci saksi-saksi itu tigaorang nasabah Citibank yang melaporkan aksi Malinda ke bank, 18 karyawan Citibank, dan sisanya berasal dari PT Sarwahita Global Management. Malinda mengatakan, Citibank telah menampung dana pencucian uang nasabah Malinda selama10 tahun. Dan selama itu pula para atasan Malinda di Citibank cabang Landmark sangat mengetahui apa yang dilakukan Malinda terhadap uang nasabahnya. Pasalnya Malinda menjadi perpanjangan tangan nasabah untuk mencuci uang tabungan tersebut. Malinda akan menawarkan jasa lain dengan memindahkan rekening nasabah ke bisnis lain seperti asuransi dan produk Citibank lainnya. Dari pencucian uang nasabah ke bisnis lain, nasabah akan mendapatkan keuntungan. Kartu identitas (KTP) lebih dari satu jadi sarana Malinda Dee melancarkan aksi penggelapan dana nasabah dan pencucian uang yang dipraktikkan di delapan bank dan dua perusahaan asuransi. Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Yunus Husein mengatakan, pihaknya menemukan 28 transaksi mencurigakan dengan rekening atas nama Malinda Dee, tersangka penggelapan uang Citibank dan pencucian uang.Yunus Husein sebelumnya membenarkan ada eks pejabat yang ‘dikerjai’ Malinda. Namun, sang eks pejabat yang kini telah pensiun itu tidak melapor ke polisi. Sementara itu, Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo memilih merahasiakan identitas sang eks pejabat itu.

 

Berdasarkan keteranganPolri, ada 3 nasabah Malinda yang menjadi korban. Mereka sudah menjalani pemeriksaan. Polri juga pernah menyampaikan total uang yang dikuras, untuk sementara mencapai Rp 17 miliar. Polri juga sudah menyita 4 mobil mewah dan rekening milik Malinda senilai Rp 11 miliar. Malinda dijerat pasal pencucian uang dan penggelapan. Mobil mewah masing-masing mobil, Ferrari merah seri F430 Scuderria,  Mercedez Benz warna putih dengan seri E350 dua pintu  dan Ferrari merah bernopol B 125 Dee seri California dan telah dititipkan di Rumah Penitipan Barang Sitaan (Rupbasan). Mobil disita dari apartemen Pacific Place dan di Capital Residence, mungkin ada satu mobil yang dikejar yakni Alphard. Selain itu, diduga Malinda juga memiliki tiga unit apartemen salah satunya di SCBD. Baik mobil mewah dan apartemen milik Malinda dibeli secara kredit

 

Sumber : http://www.scribd.com/doc/55245861/kasus-malinda

 

DEFINISI ASURANSI

1. Berdasarkan UU No. 2 tahun 1992, asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan, atau kehilangan keuntungan yang diharapkan atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa tidak pasti, atau untuk memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungjawabkan.

 

2. Menurut KUHP Pasal 246, Asuransi atau pertanggungan adalah suatu perjanjian,dengan mana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung, dengan menerima suatu premi, untuk memberikan penggantian kepadanya karena: suatu kerugian,kerusakan atau kehilangan keuntungan yang di harapkan, yang mungkin akan diderita karena sesuatu yang tak tertentu.

 

Unsur definisi kedua yaitu ;

a.Pihak tertanggung (insured)

yang berjanji untuk membayar uang premi kepada pihak penanggung, sekaligus

atau secara berangsur-angsur

 

b.Pihak penanggung (insurer)

yang berjanji akan membayar sejumlah uang (santunan) kepada pihak

tertanggung, sekaligus atau secara berangsur-angsur apabila terjadi sesuatu yang

mengandung  unsur tak tertentu

 

c.peristiwa (accident)

yang tak tertentu (tidak diketahui sebelumnya / avenemen)

 

d. Kepentingan(interest)

yang mungkin akanmengalami kerugian karena peristiwa yang tak tertentu

 

DASAR HUKUM ASURANSI

1.Kitab Undang-undang Hukum Dagang(KUHD)

2.UU Nomor 2 tahun 1992 tentang UsahaPerasuransian

3.Peraturan Pemerintah Nomor 73 tahun1992 tentang

PenyelenggaraanPerasuransian

 

Dan Surat Keputusan Menteri Keuangan

a.Nomor 223/KMK.017/1993, tanggal 26 februari 1993tentang Izin perusahaan asuransi dan reasuransi,telah diubah dengan Permen Nomor 158/PMK.010/2008.

 

b.Nomor 224/KMK.017/1993, tanggal 26 februari 1993tentang Kesehatan keuangan perusahaan asuransidan reasuransi

c.Nomor 225/KMK.017/1993, tanggal 26 februari 1993tentang Penyelenggaraan usaha asuransi danperusahaan reasurasi

 

d.Nomor 226/KMK.017/1993, tanggal 26 februari 1993tentang Perizinan dan penyelenggaraan kegiatanusaha penunjang usaha asuransi

 

e.Nomor 79/PMK.010/2009 tentang Sanksi administrasiberupa denda dan tata cara penagihannya terhadapperusahaan asuransi

 

f.Nomor 81/PMK.03/2009 tentang Jenis usaha asuransi

 

PERJANJIAN ASURANSI

* Dituangkan di dalam surat perjanjian yangdikenal dengan sebutan Polis.

Di dalam polis ini secara rinci disebutkan mengenaisyarat – syarat, hak dan

kewajiban kedua belah pihak, termasuk pula menyebutkan perihal jumlah

pertanggungan, jangka waktu perjanjian asuransi, dan resiko yang harus

ditanggung perusahaan asuransi sebagai penanggung.

 

OBJEK ASURANSI

-Menurut Undang-undang Nomor 2 tahun1992, disebutkan bahwa objek asuransi adalah benda dan jasa, jiwa dan raga, kesehatan manusia, tanggung jawab hukum serta semua kepentingan lainnya yang dapat hilang, rusak, rugi, dan atau berkurang.

 

JENIS ASURANSI

 

A. Asuransi yang dilihat dari segi Fungsinya :

 

1.Asuransi Kerugian

~Seperti yang disebutkan UU Nomor 2 tahun1992, asuransi kerugian memberikan jasa dalam penanggulangan resiko atas kerugian, kehilangan manfaat dan tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang timbul dari peristiwa tidak pasti. Jenis asuransi ini tidakdiperkenankan melakukan usaha diluar asuransi kerugian dan reasuransi.

 

Yang Termasuk Asuransi Kerugian ;

-Asuransi Kebakaran, yang meliputi kebakaran, peledakan, petir, kecelakaan kapal terbang dan lainnya.

 

-Asuransi Pengangkutan meliputi marine hulpolicy, marine cargo policy dan freight

 

-Asuransi Aneka yaitu asuransi yang tidak termasuk dalam asuransi kebakaran dan pengangkutan, tapi seperti asuransi kendaraan bermotor, kecelakaan diri, pencurian, dll.

 

2.Asuransi Jiwa

Merupakan asuransi yang dikaitkan dengan penanggulangan jiwa atau meninggalnya seseorang yang dipertanggungkan,

Yang termasuk Asuransi Jiwa adalah ;

-Asuransi berjangka

 

-Asuransi tabungan

 

-Asuransi seumur hidup

 

-Anuity Contract Insurance

 

OBJEK ASURANSI JIWA

 

- Orang yang masih hidup dan sehat adalah objek polis asuransi jiwa, atau disebut

juga pihak tertanggung (insured ).

 

- Pihak yang akan menerima pembayaran dari kematian pihak tertanggung adalah

pihak penerima / ahli waris ( beneficiary ).

 

- Pihak penanggung (insurer ).

 

PERJANJIAN ASURANSI JIWA

 

- Perjanjian dengan perusahaan asuransi disebut kontrak asuransi jiwa.

 

- Bentuk fisik kontrak (printed form) yang berfungsi sebagai bukti perjanjian antara

pihak Penanggung (insurer ), dalam hal ini adalah perusahaan asuransi, dan pihak

Tertanggung (insured ), yakni dalam hal ini adalah pihak yang menggunakan

asuransi di sebut Polis Asuransi.

 

- Melalui perjanjian ini, pihak tertanggung / pemegang polis membayarkan sejumlah

dana secara berkala yang disebut Premi kepada pihak lain yang disebut pihak

penanggung (perusahaan asuransi jiwa),  jumlahnya sesuai dengan yang tertera

dalam Kontrak Asuransi Jiwa tersebut. Sebaliknya, pihak penanggung setuju untuk

membayarkan sejumlah dana atau menyediakan jasa apabila kejadian – kejadian

yang di cover (misalnya kecelakaan, sakit, atau kematian) muncul selama masa

berlakunya Polis.

 

BENTUK DAN ISI POLIS

 

Menurut ketentuan pasal 304 KUHD, polis asuransi jiwa memuat :

1.Hari diadakan asuransi

 

2.Nama tertanggung

 

3.Nama orang yang jiwanya diasuransikan

 

4.Saat mulai dan berakhirnya asuransi

 

5.Jumlah asuransi

 

6.Premi asuransi,

adalah sejumlah uang yang wajib dibayar oleh tertanggung kepada penanggung

setiap jangka waktu tertentu, biasanya setiap bulan selama asuransi berlangsung,

besarannya tergantung pada jumlah asuransi yang disetujui pada saat diadakan

asuransi.

 

Akan tetapi mengenai rancangan jumlah dan penentuan syarat-syarat asuransi bergantung pada persetujuan antara kedua belah pihak(Pasal 305 KUHD)

 

Produk Asuransi Jiwa

1.Asuransi Jiwa Berjangka (term life),

Asuransi ini adalah jenis asuransi jiwa dimana kita membayar sejumlah uang

tertentu kepada perusahaan asuransi, dan perusahaan akan melindungi kita

selama jangka waktu tertentu dari risiko kematian. Apabila terjadi risiko selama

jangka waktu tersebut ahli waris Kita akan menerima uang pertanggungan. Apabila

jangka waktu itu selesai dan tidak terjadi risiko maka kontrak selesai dan kita tidak

akan mendapatkan apa-apa.

 

2.Asuransi Jiwa Dwi Guna (endowment life),

Asuransi jenis ini hampir sama dengan asuransi jiwa berjangka hanya bedanya

pada masa akhir asuransi jika tidak ada risiko pada kita maka kita tetap akan

mendapatkan Uang pertanggungan.

 

3.Asuransi Jiwa Seumur Hidup (whole life),

Asuransi ini sama seperti Asuransi Dwi Guna hanya bedanya, jangka waktunya

seumur hidup. Artinya kita dilindungi selamanya (atau sampai umur 99 Tahun)

 

BERAKHIRNYA ASURANSI JIWA :

1. Karena terjadinya Evenemen (peristiwa tidak pasti)

 

2. Karena jangka waktu berakhir

 

3. Karena asuransi gugur

 

4. Karena asuransi dibatalkan

 

B. Asuransi Yang Dilihat Dari Segi Kepemilikannya

Dalam hal ini yang dilihat adalah siapa pemilik dari perusahaan asuransi tersebut, baik asuransi jiwa ataupun reasuransi.

 

Bentuk Asuransi dilihat dari SegiKepemilikan

 

a. Asuransi milik Pemerintah, yaitu asuransi uang sahamnya dimiliki sebagian besar atau bahkan 100% oleh Pemerintah Indonesia.

 

b.Asuransi milik Swasta Nasional, yaitu asuransi yang kepemilikan saham

sepenuhnya dimiliki oleh swasta nasional, sehingga siapa yang paling banyak

memiliki saham maka memiliki suara terbanyak dalam Rapat Umum Pemegang

Saham.

c. Asuransi milik Perusahaan Asing, biasanya beroperasi diIndonesia hanyalah

merupakan cabang dari negara lain dan jelas kepemilikannya pun dimiliki oleh

100% pihak asing.

 

d. Asuransi milik Campuran, merupakan asuransi yang sahamnya dimiliki campuran

antara swasta nasional dengan pihak asing

 

BADAN HUKUM ASURANSI

 

a. Badan hukum yang boleh bergerak dalam bidang usaha asuransi dan usaha

penunjang usaha asuransi adalah badan hukum yang berbentuk Perseroan

Terbatas, Badan Hukum Koperasi, BadanHukum Persero dan Badan Hukum

Usaha Bersama (mutual )

 

PRINSIP DASAR ASURANSI

1.Insurable Interest (Kepentingan yang dipertanggungkan).

 

2.Utmost Good Faith(Kelulusansempurna)

 

3.Proximate Cause

 

4.Indemnity (Indemnitas)

 

5.Subrigation (Subrogasi)

 

 

Cara pembayaran ganti rugi

1. Pembayaran dengan uang tunai (cash), misalnya dalam asuransi kecelakaan diri,

atau biaya perbaikan kendaraan yang rusak akibat kecelakaan.

 

2.Perbaikan (repair), misalnya bengkel mobil rekanan asuransi

 

3. Penggantian (replace), misalnya membangun kembali bangunan yang rusak

akibat kerugian.

 

4. Pemulihan kembali (reinstate), misalnya untuk mesin-mesin, atau berlaku juga

pada asuransi mobil.

 

 

TUJUAN ASURANSI

 

1.Memberikan jaminan perlindungan dari risiko-risiko kerugian yang diderita satu

Pihak

 

2. Meningkatkan efisiensi, karena tidak perlu secara khusus mengadakan

pengamanan dan pengawasan untuk memberikan perlindungan yang memakan

banyak tenaga, waktu dan biaya

 

3. Pemerataan biaya, yaitu cukup hanya dengan mengeluarkan biaya yang

jumlahnya tertentu dan tidak perlu mengganti / membayar sendiri kerugian yang

timbul yang jumlahnya tidak tentu dan tidak pasti

 

4. Dasar bagi pihak bank untuk memberikan kredit karena bank memerlukan

jaminan perlindungan atas agunan yang diberikan oleh peminjam uang.

 

5. Sebagai tabungan, karena jumlah yang dibayar kepada pihak asuransi akan

dikembalikan dalam jumlah yang lebih besar. Hal ini khusus berlaku untuk

asuransi jiwa.

 

6. MenutupLoss of Earning Power

seseorang atau badan usaha pada saat ia tidak dapat berfungsi (bekerja)

 

sumber :  Aspek Hukum Asuransi oleh Ghazali Rahman, S.Sos, M.SP.

http://www.scribd.com/doc/75972025/006-Aspek-Hukum-Asuransi

 

Contoh Kasus Asuransi :

Enam Tahun Palsukan Kematian Untuk Dapat Uang Asuransi

SIDNEY, Jaringnews.com –
Hugo Jose Sanchez yang ditangkap pihak kepolisian Australia. Ia dituduh telah memalsukan kematiannya sendiri dan kabur dengan uang asuransi. Seperti dikutip AFP, Kamis (3/11/2011) pihak berwajib menyatakan, pria 47 tahun ini ditahan Kepolisian Federal Australia di Sidney.

 

Selama enam tahun ia memalsukan kematiannya demi mendapat uang asuransi jiwa atau asuransi kematian dirinya sebesar US$1,6 juta atau sekitar Rp14,35 miliar.
istri Hugo, Sophie yang ikut membantu drama kematian tersebut, sudah lebih dahulu ditangkap. Sophie harus mendekam di dalam penjara selama dua tahun karena penipuan. Ia dituduh memalsukan kematian dan membawa uang asuransi jiwa sebesar US$1,6 juta atau sekitar Rp14,35 miliar pada 2005.

Sophie ditahan usai kembali ke Inggris untuk menghadiri pernikahan saudarinya pada September 2010 lalu. Penangkapan tersebut pun menyebabkan kejahatan mereka terbongkar, setelah sidik jari Hugo ada di sertifikat kematian dirinya sendiri.
Sayangnya, kepolisian menolak berkomentar saat dikonfirmasi media bila Hugo akan di ekstradisi ke Inggris untuk menghadapi tuntutan penipuan. Pihak kepolisian negara kanguru tersebut hanya berkomentar, saat ini kasus Hugo akan diproses di Central Local Court di Sidney, di mana Hugo akan hadir.

 

Sumber : http://jaringnews.com/internasional/umum/4711/enam-tahun-palsukan-kematian-untuk-dapat-uang-asuransi

Tugas 3

1. Jelaskan dengan singkat mengenai :

a. Neraca Pembayaran : merupakan suatu ikhtisar yang meringkas transaksi-transaksi antara penduduk suatu negara dengan penduduk negara lain selama jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Neraca pembayaran mencakup pembelian dan penjualan barang dan jasa, hibah dari individu dan pemerintah asing, dan transaksi finansial.
Transaksi dalam neraca pembayaran dapat dibedakan dalam dua macam transaksi :
~ Transaksi debit, yaitu transaksi yang menyebabkan mengalirnya arus uang (devisa) dari dalam negeri ke luar negeri. Transaksi ini disebut transaksi negatif (-), yaitu transaksi yang menyebabkan berkurangnya posisi cadangan devisa.
~ Transaksi kredit adalah transaksi yang menyebabkan mengalirnya arus uang (devisa) dari luar negeri ke dalam negeri. Transaksi ini disebut juga transaksi positif (+), yaitu transaksi yang menyebabkan bertambahnya posisi cadangan devisa negara.

b. Modal asing : adalah modal yang berasal dari luar perusahaan yang sifatnya sementara bekerja di dalam perusahaan, dan bagi perusahaan yang bersangkutan modal tersebut merupakan utang, yang pada saatnya harus di bayar kembali. Modal asing di bagi ke dalam tiga golongan yaitu utang jangka pendek, utang jangka menengah dan utang jangka panjang.

c. Hutang Luar Negeri : adalah sebagian dari total utang suatu negara yang diperoleh dari para kreditor di luar negara tersebut. Penerima utang luar negeri dapat berupa pemerintah, perusahaan, atau perorangan. Bentuk utang dapat berupa uang yang diperoleh dari bank swasta, pemerintah negara lain, atau lembaga keuangan internasional seperti IMF dan Bank Dunia.

2. Sebutkan dan jelaskan manfaat modal asing (5)

a. pembiayaan pembangunan ekonomi, Dimana pembangunan ekonomi yang sedang dijalankan oleh pemerintah Indonesia merupakan suatu usaha berkelanjutan yang diharapkan dapat mewujudkan masyarakat adil dan makmur sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945, sehingga untuk dapat mencapai tujuan itu maka pembangunan nasional dipusatkan pada pertumbuhan ekonomi.

b. Masuknya modal asing juga mampu menggerakkan kegiatan ekonomi yang lesu akibat kurangnya modal (saving investment gap) bagi pelaksanaan pembangunan ekonomi.

c. Bagi negara berkembang seperti Indonesia, modal asing sangat berguna untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Diharapkan hal tersebut juga bisa meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia.

d. Mengurangi pengangguran, karena dengan adanya modal asing diharapkan perusahaan akan lebih berkembang sehingga membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, dengan demikian perusahaan tersebut dapat menyerap tenaga kerja.

e. sebagai penggerak kegiatan ekonomi yang melemah akibat kurangnya modal

3. Sebutkan dan jelaskan dampak hutang luar negeri terhadap pembangunan di indonesia minimal 5 !

a. Hutang luar negeri juga turut mendukung terjadinya krisis ekonomi di Indonesia pada pertengahan tahun 1997. Pada dasarnya, dalam proses pelaksanaan pembangunan ekonomi di negara berkembang seperti di Indonesia, akumulasi utang luar negeri merupakan suatu gejala umum yang wajar. Hal tersebut disebabkan tabungan dalam negeri yang rendah tidak memungkinkan dilakukannya investasi yang memadai sehingga banyak pemerintah negara yang sedang berkembang harus menarik dana dan pinjaman dari luar negeri.

b. Defisit pada neraca perdagangan barang dan jasa yang tinggi berhubungan juga dengan dilakukannya impor modal untuk menambah sumber daya keuangan dalam negeri yang terbatas.

c. Bisa menimbulkan pembangunan suatu negara terhambat jika jumlahnya terlalu banyak, karena pendapatan negara harus dikurangi dananya untuk melunasi hutang luar negeri ini.

d. Membantu menangani masalah biaya pembangunan d indonesia. Demi kelangsungan dan keberhasilan kegiatan pembangunan di bidang ekonomi dibutuhkan modal pembiayaan pembangunan yang tidak sedikit jumlahnya. Selain mengandalkan sumber pembiayaan dari dalam negeri, pemerintah juga mengandalkan sumber pembiayaan dari luar negeri.

e. Posisi negara Indonesia juga akan berada di bawah negara lain, sebab Indonesia masih berhutang dengan negara lain.

f. Ekspor dan Impor terhambat prosesnya karena negara lain tidak lagi memperhatikan negara Indonesia selama masih bermasalah dengan hutang – hutangnya.

Sumber : wikipedia, ilmu manajemen

Investasi dan Penanaman Modal (Tugas 2)

Pendahuluan

Kata investasi pasti sudah tidak asing lagi di telinga kita. Secara umum, investasi dikenal sebagai penanaman modal atau penanaman sejumlah uang pada perusahaan maupun pada pasar modal. Sesungguhnya investasi dapat memberikan banyak keuntungan, baik dari sisi investor, maupun pihak perusahaan. Bagi perusahaan, penanaman modal menjadi senjata utama untuk meningkatkan skala produksi, memperluas usaha, pembaharuan peralatan, serta mempertahankan bahkan meningkatkan mutu produk yang dihasilkan.

Bagi para investor, tentunya keuntungan berupa profit yang dibagikan pada Rapat Umum Pemegang Saham. Pembagian profit sesuai denga seberapa besar dana yang diinvestasikan pada perusahaan. Beragam jenis investasi pun tercipta, namun tujuannya tetap sama, yaitu meningkatkan hasil perusahaan untuk memperoleh laba (deviden) semaksimal mungkin untuk mencapai kesejahteraan hajat hidup masyarakat.

Pengertian Investasi

Investasi merupakan suatu istilah dengan beberapa pengertian yang berhubungan dengan keuangan dan ekonomi. Istilah tersebut berkaitan dengan akumulasi suatu bentuk aktiva dengan suatu harapan mendapatkan keuntungan dimasa depan. Terkadang, investasi disebut juga sebagai penanaman modal. Investasi (Penanaman Modal) adalah pengeluaran atau perbelanjaan penanam-penanam modal atau perusahaan untuk membeli barang-barang modal dan perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan memproduksi untuk menambah kemampuan memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian. Investasi merupakan tambahan stok barang modal tahan lama yang akan memeperbesar peluang produksi di masa mendatang. Salah satu peranan yang sangat penting untuk menjalankan perekonomian adalah investasi, karena merupakan salah satu faktor penentu dari keseluruhan tingkat output dan kesempatan kerja dalam jangaka pendek. Investasi juga merupakan pengkaitan sumber-sumber dalam jangka panjang untuk mengjasilkan laba di masa yang akan datang. Sekali investasi diputuskan maka perusahaan akan terikat pada jalan panjang di masa yang akan datang yang sudah dipilih. Investasi memiliki banyak keuntungan, namun resiko dan ketidakpastian yang terkandung juga banyak.

Investasi Bagi Investor

Investor yang melakukan investasi di pasar modal  haruslah mengambil keputusan yang paling tepat dalam proses investasinya agar terjadi optimalisasi dari nilai asetnya, keputusan ini meliputi jenis sekuritas apa yang akan dipilih dan berapa banyaknya investasi tersebut akan dilakukan, dan untuk mengambil keputusan yang tepat tersebut maka diperlukan langkah-langkah sebagai berikut :

1. Menentukan kebijakan investasi. Disini penanam modal perlu menentukan apa tujuan investasinya, dan berapa banyak investasi tersebut akan dilakukan;

2. Analisis Sekuritas. Salah satu tujuan kegiatan ini adalah untuk mendeteksi sekuritas mana  yang nampaknya mispriced. Bisa dilakukan dengan analisis teknikal dan analisis fundamental. Analisis teknikal menggunakan data (perubahan) harga pada masa lalu sebagai upaya untuk memperkirakan harga sekuritas di masa yang akan datang. Analisis fundamental berupaya mengidentifikasi prospek perusahaan (lewat analisis terhadap faktor-faktor yang mempengaruhinya) untuk dapat memperkirakan harga saham di masa yang akan datang;

3. Pembentukan Portofolio. Portofolio berarti sekumpulan investasi. Tahap ini menyangkut identifikasi sekuritas-sekuritas mana yang akan dipilih, dan berapa proporsi dana yang akan ditanamkan pada masing-masing sekuritas tersebut;

4. Melakukan revisi portofolio. Tahap ini merupakan poengulangan terhadap tiga tahap sebelumnya, dengan maksud jika perlu melakukan perubahan terhadap portofolio yang telah dimiliki;

5. Evaluasi kinerja portofolio. Pada tahap ini pemodal melakukan penilaian terhadap kinerja (performance) dar portofolio, baik dalam aspek tingkat keuntungan yang diperoleh maupun resiko yang ditanggung.

Penanaman Modal Dalam Negeri

Penanaman Modal Dalam Negeri adalah penanaman modal yang dilakukan oleh investor yang berasal dari dalam negeri itu sendiri, terhadap perusahaan yang berada di negerinya, dengan maksud untuk meningkatkan kinerja perusahaan tersebut agar lebih optimal.

Penanaman modal dalam negeri dapat dilakukan dalam bentuk

1Penanaman Modal Dalam Negeri Langsung (Domestic Direct Investment, DDI) yaitu penanaman modal oleh pemiliknya sendiri.

2. Penanaman Modal Dalam Negeri Tidak Langsung (Domestic Indirect Investment, DII) yaitu melalui pembelian obligasi-obligasi, surat-surat kertas Perbendaharaan Negara, emisi-emisi lainnya (saham) yang dikeluarkan oleh perusahaan serta deposito dan tabungan yang berjangka sekurang-kurangnya satu tahun.

Penanaman Modal Asing

Penanaman Modal Asing adalah penanaman modal yang dilakukan oleh orang/perusahaan asing kepada perusahaan di Indonesia, bertujuan untuk menjalankan perusahaan di Indonesia dan menanggung segala resiko penanaman modal tersebut secara langsung.

Penanaman modal asing dapat berupa:

1Penanaman Modal Asing Langsung (Foreign Direct Investment, FDI)dalam arti seluruh modalnya dimiliki oleh warga Negara dan atau badan hukum asing, dengan ketentuan dalam jangka waktu paling lama 15 tahun sejak produksi komersial, sebagian saham asing harus dijual kepada warga Negara atau badan hukum Indonesia melalui pemilikan langsung atau pasar modal.

2. Penanaman Modal Asing Tidak Langsung (Foreign Indirect Investment, FII) adalah usaha patungan antara modal asing dengan modal yang dimiliki oleh warga Negara atau badan hukum Indonesia, dengan ketentuan peserta Indonesia harus memiliki paling  sedikit 5% dari modal yang disetor sejak pendirian perusahaan penanaman modal asing. Ketemtuan usaha patungan ini bersifat wajib bagi kegiatan investasi yang dilakukan dalam Sembilan sector publik, yaitu pelabuhan, produksi dan transmisi serta distribusi tenaga listrik untuk umum, telekomunikasi, pelayaran, penerbangan, air minum, kereta api umum, pembangkitan tenaga atom, dan mass media.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Investasi

1. Perubahan Fungsi Produksi

Perubahan fungsi produksi dapat terjadi karena perubahan teknologi. Perubahan teknologi akan mempengaruhi permintaan investasi jika teknologi tersebut mengubah komposisi atau proporsi barang-barang capital yang diingainkan untuk memproduksi suatu tingkat output tertentu.

2. Perubahan Tingkat Harga

Perubahan tingkat harga akan mendorong terjadinya pergeseran baik di dalam komposisi atau sejalan dengan suatu tingkat output tertentu yang akan dihasilkan. Mungkin sangat bermanfaat untuk memikirkan harga relatif yang diakibatkan oleh kondisi penawaran, sehingga jika individu menawarkan tenaga kerja lebih sedikit, upah untuk tenaga kerja seperti ini akan berubah.

3. Peranan Tingkat Bunga

Pada umumnya tingkat bunga yang rendah dapat mendorong meningkatnya permintaan barang-barang kapital tahan lama memerlukan input saati ini untuk menghasilkan output di masa depan. Tingkat bunga yang tinggi sebaliknya akan mengalami permintaan kapital  yang lebih pendek umurnya dan lebih rendah kapital output rasionya.

4. Resiko

Permintaan dapat melakukan berbagai tindakan untuk mengurangi resiko yang dihadapi oleh para investor. Usaha pemerintah akan lebih baik apabila perilaku investasi dilakukan sendiri daripada memeberikan subsidi tetap atau prioritas asuransi untuk mendorong investasi swasta.

5. Perubahan Permintaan

Perubahan permintaan output akan mengakibatkan perubahan komposisi stok kapital, kecuali proses penyesuaiannya tidak lebih cepat dari usangnya kepital yang ada. Porsi penysustan yang diterapkan menunjukkan dampak komposisi permintaan yang diakibatkan karena usangnya kapital.

Penenntu Investasi Yang Direncanakan

1. Tingkat Suku Bunga

Tingkat suku bunga adalah pembayaran bunga tahunan atas suatu pinjaman yang dinyatakan sebagai presentase pinjaman, besarnya sama dengan jumlah bunga yang diterima per tahun dibagi jumlah pinjaman.

2. Harapan dan Suasana Hati Investor

Optimisme atau pesimisme dari pada wisausahawan dan pebisnis tentang perjalanan perekonomian di masa mendatang berdampak penting terhadap investasi yang direncanakan saat ini.

3. Tingkat Pemanfaatan Modal

Perusahaan cenderung melakukan investasi lebih sedikit dalam modal baru ketika tingkat pemanfaatan modal mereka rendah dibandingkan ketika tingkat pemanfaatan modal tinggi.

4. Biaya Modal dan Tenaga Kerja Relatif

Biaya modal (yang komponen utamanya adalah tingkat suku bunga) relatif terhadap biaya tenaga kerja dapat mempengaruhi investasi yang direncanakan. Jika tenaga kerja mahal relatif terhadap modal, maka perusahaan cenderung beralih dari tenaga kerja ke modal.

Faktor yang Mempengaruhi Iklim Investasi Di Suatu Negara

1. Kepastian Investasi

Faktor kepastian investasi didefinisiskan sebagai derajat jaminan keamanan, prospek kentungan, dan kemungkinan berkembangnya investasi yang ditanam sesuai dengan perkiraan dalam studi awal proposal usaha. Peran pemerintah dalam faktor ini sebaiknya terbatas pada tingkat kebijakan, yang harus selalu berpihak pada kepentingan semua pihak, dan kebijakan ini seharusnya berkesinambungan sehingga tercipata suatu kepastian pada dunia usaha.

2. Kemampuan Berkembang

Hal lain yang selalu menjadi pertimbangan investor adalah tersedianya kesempatan untuk mengembangkan usahanya secata optimal di Negara tersebut. Ada dua media penunjang faktor di atas, yaitu tersedianya infrastuktur yang handal (seperti listrik, telekomunikasi, air bersih, dan jalan raya) dan sumber daya manusia yang berkualitas yang siap untuk mendukung jenis investasi yang diminati oleh investor asing.

3. Dukungan Masyarakat dan Pemerintah Setempat

Dengan syarat otonomi daerah sudah dijalankan, seharusnya pemerintah daerah secara proaktif melakukan kegiatan pembangunan kemasyarakatan (community development) di daerah tempat usaha para investor itu. ini untuk secara perlahan dan fundamental mengurangi jurang kesenjangan ekonomi dan pendapatan masyarakat sekitar dengan para pekerja di perusahaan bersangkutan.

Penyebab Kurangnya Investasi di Indonesia

Tingkat inflasi terus menurun dan nilai tukar rupiah cenderung semakin menguat mendorong penurunan suku bunga. Lambatnya pemulihan tingkat kepercayaan terhadap perekonomian Indonesia Berkaitan dengan tingginya resiko usaha di dalam negeri. Tingginya tingkat resiko ini terutama berakitan dengan hal-hal non-ekonomi, seperti lemahnya prasarana dan penegak hukum serta pengelolaan dunia usaha dan pemerintahan yang tidak transparan. Selain itu, perkembangan di dalam negeri masih rawan terhadap gejolak sosial, politik, dan keamanan ikur meningkatkan resiko usaha di Indonesia.

Kebijakan pemerintah di Negara-negara berkembang meliputi plafon harga, control impor, dan kecocokan seketika dari property swasta cenderung menghambat investasi. Adapun upaya-upaya yang dilakukan pemerintah untuk menarik investor asing dengan cara melakukan beberapa deregulasi dan debirokratisasi berupa kemudahan perizinan dan keleluasaan kepada investor serta insentif perpajakan (tax holiday). Upaya-upaya tersebut ditujukan untuk memperbaiki iklim usaha di dalam negeri sehingga menarik investor asing dan dalam negeri untuk menanamkan modalnya.

Investasi Pada Pasar Modal

Pasar modal juga disebut juga sebagai bursa efek. Adapun pasar modal merupakan pasar tempat bertemunya permintaan dan penawaran dana-dana jangka panjang dalam bentuk penjualan dan pembelian surat-surat berharga. Surat-surat berharga yang sudah dijual di pasar modal berarti perusahaan tersebut sudah go public.

Mekanisme Perdagangan Di Pasar Modal

1. Pasar Perdana

Pasar perdana terjadi saat emitten menjual sekuritasnya pertama kali kepada investor. Proses tersebut disebut IPO (Initial Public Offering) atau penawaran umum. Sebelum perusahaan menawarkan saham di pasar perdana, perusahaan akan mengeluarkan informasi mengenai perusahaan secara detail, atau disebut juga prospectus.

Pada pasar perdana terdapat profesi-profesi pendukung, yaitu Underwriter (penjamin emisi) yang ditujuk untuk membantu dalam penentuan harga perdana saham dan membantu memasarkan sekuritas pada investor, serta Akuntan Publik, Notaris, dan Konsultan Hukum.

2. Pasar Sekunder

Setelah sekuritas dijual pada pasar perdana, selankutnya sekuritas diperjual belikan oleh atau antar investor di pasar sekunder. Di pasar sekunder investor dapat melakukan perdagangan untuk mendapat keuntungan, sehingga pasar sekunder memberi likuiditas kepada investor bukan kepada perusahaan (emiten).

Sekuritas yang diperdagangkan di pasar sekunder dapat berupa saham biasa, saham preferen, obligasi warrant, right dan reksadana. Perdagangan di pasar sekunder dilakukan pada 2 jenis pasar, yaitu Pasar Lelang (auction market) danPasar Negosiasi (negotiated market).

Instrumen Pasar Modal

1.  Saham

Saham merupakan bukti kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang menerbitkan saham. Dengan memiliki saham suatu perusahaan, seorang investor berhak atas pendapatan dan kekasyaan perusahaan setelah dikurangi pembayaran kewajiban perusahaan.

Terdapat beberapa jenis saham, yaitu:

a.  Saham Biasa

Surat-surat berharga yang diperjualbelikan di bursa efek. Surat berharga tersebut menunjukakan bahwa pemegangnya mempunyai kepemilikan atas aset perusahaan. Serta pemegang sahamnya berhak atas hak suara dalam RUPS.

b.  Saham Preferen

Saham yang mempunyai karakter kombinasi dari karakteristik obligasi dan saham biasa. Namun pemegangnya tidak memiliki hak suara dalam RUPS.

c.  Saham Bonus

Saham yang diberikan perusahaan kepada karyawan yang memiliki etos kerja yang tinggi, sehingga para karyawan bisa merasa turut memiliki perusahaan dan bisa bekerja lebih maksimal lagi untuk perusahaan.

2.  Obligasi

Sekuritas yang memberikan pendapatan tetap kepada pemiliknya. Pendapatan tersebut berasal dari bunga dan pembayaran kembali nilai per value saat jatuh tempo.

Resiko obligasi : bila obligasi tidak terbayar kembali karena kegagalan penerbitnya memenuhi kewajiban.

Jenis-jenis obligasi yaitu Zero Coupon Bond, Call Provision, Obligasi Konversi.

3.  Reksadana (Mutual Fund)

Sertifikat yang menjelaskanbahwa pemiliknya menitipkan sejumlah dana kepada perusahaan reksadana untuk digunakan sebagai modal investasi baik di pasar modal maupun di pasar uang. Perusahaan reksadana menghimpun dana dari masyarakat untuk kemudian diinvestasikan dalam bentuk portofoalia yang dibentuk oleh manajer investasi.

Dua jenis reksadana, yaitu Reksadana Terbuka (Open-Ended) dan Reksadana Tertutup (Closed-Ended).

4.  Instrumen Derivatif

Sekuritas yang nilainya merupakan turunan dari suatu sekuritas lain, sehingga nilai instrument derivatif sangat tergantung dari harga sekuritas lain yang ditetapakan sebagai patokan.

Beberapa instrument derivatif, yaitu warran, bukti right, opsi dan futures.

Kesimpulan

Investasi merupakan sesuatu yang penuh dengan spekulasi. Namun dibalik segala resiko dan ketidak pastian, investasi menyimpan banyak keuntungan bagi pihak perusahaan maupun pihak investor. Tak hanya keuntungan bagi pihak yang terlibat langsung dalam penanaman modal, namun investasi juga berpengaruh terhadap peningkatan lapangan kerja. Secara tak langsung investasi akan memperluas suatu usaha produksi yang memungkinkan untuk menggunakan sumber daya manusia yang lebih banyak. Hal lain yang turut berpengaruh yaitu pendapatan nasional. Sebab setiap deviden yang diterima oleh investor akan dikenakan pajak oleh pemerintah, yang kelak akan meningkatkan pendapatan nasional.

Saran dan Opini

1. Sebelum  memulai investasi, ada baiknya para investor memperlajari dulu perusahaan yang akan ditanami modal, guna meminimalisir kerugian yang mungkin terjadi.

2. Bagi perusahaan yang bersangkutan hendaknya dapat memanfatkan modal yang dipercayakan oleh para investor guna memperoleh deviden semaksimal mungkin.

3. Akan lebih baik jika investor lokal yang menguasai dunia investasi Indonesia. Sehingga dapat menghindari pihak asing (investor asing) mempunyai kesempatan untuk mengeksploitasi sumberdaya alam Indonesia.

4. Saran kami sebelum  melakukan investasi saham secara langsung sebaiknya tidak serta merta menempatkan 100% porsi investasi tersebut kedalam portfolio investasi saham, melainkan dapat dilakukan secara berkala dan meningkat secara bertahap. Karena bagaimanapun kesuksesan memerlukan pengalaman dan pengalaman adalah pembelajaran.

5. Pastikan bahwa Anda telah melakukan research sebelum Anda membuat keputusan pada properti yang Anda inginkan. Saat ini, ada banyak cara dalam melakukan researchpada properti yang kita inginkan; Internet, agen, kunjungan lapangan, tetangga, penyewa, investor yang sama, dll Begitu banyak sumber informasi yang bisa di dapat. Dapatkan sebanyak mungkin untuk membuat pertimbangan yang lengkap sebelum anda membuat keputusan. Hal ini khususnya bagi investor pemula di mana tidak ada banyak pengalaman dan masih tidak terlalu yakin pada jenis investasi properti yang sesuai dengan dirinya. Cara terbaik dalam melakukan research ini adalah datang untuk mengunjungi lokasi dan daerah sekitarnya dan kemudian didukung oleh semua informasi dari internet, agen, teman, dan lain sebagainya.

6. Pastikan untuk melindungi asset Anda dengan asuransi. Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada Anda di masa depan. Dengan membeli asuransi untuk property, maka hal itu akan melindungi anda dari kondisi yang tidak pasti yang bisa terjadi pada anda dan properti Anda.

Sumber

1. digilib.petra.ac.id

2. putracenter.net

3. www.theceli.com

4. Iswardono. 1999. 36-40.

5. Case and Fair. 1999. 190-191.

6. ocw.unnes.ac.id

7. kapanlagi.com

1EB11

Patricia T.J. Simatupang (25210326)

Melvina Permatasari (24210352)

Rifqa Sari Adly (25210937)

 

Tugas 1

Perkembangan perdagangan saham PT. Garuda Indonesia Tbk

Pendahuluan ; Pemerintah PT Garuda Indonesia dan para penjamin emisi sepakat untuk memperpanjang masa penawaran saham perdana. Garuda menargetkan Rp 3.3 triliun dari penjualan saham perdananya itu, untuk ekspansi usaha.

Isi ; Hari pertama listing di Bursa Efek Indonesia (BEI), harga saham PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) terus bergerak lemah, ditutup pada level Rp620, turun 17,33% (130 poin) dari harga pembukaan tadi pagi Rp700.
Dari data perdagangan Bloomberg, harga saham tertinggi emiten itu berada pada level Rp700 dan harga terendah pada level Rp580 pada hari ini. Adapun kapitalisasi pasarnya sebesar Rp14,26 triliun.
Kenyataan itu justru berbanding terbalik dengan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang ditutup menguat tipis 0,54% (18,12 poin) ke level 3.391,76 dari pembukaan tadi pagi di level 3.372,7.
Harga saham GIAA memang dibuka melemah 6% atau turun 50 poin dari harga penawaran awal Rp750 ke level Rp700.
Perseroan merupakan emiten ketiga yang mencatatkan namanya di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 2011 dengan melepas 6,34 miliar lembar saham kepada publik.
Melalui pencatatan saham perdana (initial public offering/IPO) itu, perseroan meraih dana segar senilai Rp4,75 triliun. Dari dana tersebut, Garuda mendapatkan Rp3,3 triliun melalui penjualan 4,4 miliar saham baru, sedangkan PT Bank Mandiri Tbk mendapat Rp1,45 triliun dari penjualan 1,94 miliar saham.
Sebanyak 3,33 miliar lembar saham terserap publik dan 3,01 miliar lembar saham diserap oleh penjamin pelaksana emisi (underwriter). Garuda Indonesia tercatat di papan pengembangan BEI dan masuk dalam sektor infrastructure, utilities, and transportation. (yus)

Dalam penjualan saham perdana PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk di hari pertama penawaran, peminat para calon investor yang datang terlihat masih sepi, diduga kurangnya informasi yang dipublikasikan ke masyarakat. Menurut Direktur Keuangan, Elisa Lumbantoruan, sepinya minat investor di hari pertama penawaran saham perdana ini dikarenakan adanya iklan penawaran Garuda yang belum tayang mengingat jelang perayaan Tahun Baru Imlek.  Akan tetapi, Elisa optimis penawaran saham perdana ini bisa diserap oleh pasar, meski terdapat beberapa kendala. Seperti diketahui, masa penawaran saham perdana PT Garuda Indonesia dimulai pada 2, 4 dan 7 Februari 2011 pada pukul 09.00 sampai 16.00 WIB, di Lobby Mandiri Tower, Plaza Bapindo Jakarta. PT Garuda Indonesia melepas sebanyak 6.355 miliar lembar saham atau 26,67 persen, dengan harga IPO Rp 750 per lembar dengan target hasil penerimaan mencapai Rp 4,751 triliun.

Menteri Keuangan Agus Martowardojo menilai, rendahnya penjualan saham perdana PT Garuda Indonesia karena sistem penawarannya kurang kreatif. Padahal, Agus menilai, potensi investor dalam negeri cukup baik.
Menurut Agus, sistem penjualan yang diterapkan saat ini masih belum membuat investor tertarik. “Kalau sistemnya kreatif, itu pasti akan memadai,” ujarnya, Kamis (10/2).
Mengenai harga saham perdana Garuda, Agus menilai sudah tepat. Dia menyatakan, penetapan harga saham perdana Garuda sebesar Rp 750 per saham telah melalui road show dan mekanisme penentuan harga yang panjang dari perusahaan sekuritas, BUMN dan panitia.
Agus optimis, serangkaian roadshow yang telah dilakukan Garuda akan dapat lebih meningkatkan nilai jual saham Garuda ke depannya. “Saya rasa mereka (Garuda) masih dalam proses penawaran. Tentu kita nanti mendengar laporan dari meneg BUMN. Tapi saya melihat proses roadshow dan penetapan harga bisa menarik minat investor,” tutupnya.

Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia hari Jumat ini (11/02) mencatat saham perdananya di Bursa Efek Indonesia. Menurut kantor berita Reuters, dalam perdagangan sesi pagi, saham Garuda Indonesia sempat anjlok 23 persen ke harga 580 rupiah setelah diluncurkan dengan harga 750 rupiah. Maskapai berlambang burung dongeng Garuda ini berhasil meraup dana sebesar 4.75 trilyun dari penjualan saham perdananya. Hasil penjualan saham perdana akan digunakan Garuda selain untuk menambah modal juga sebagai suntikan untuk ekspansi pasar. Menurut siaran pers, tahun ini Garuda Indonesia berencana melebarkan sayap ke dua kota di India, New Delhi dan Mumbay dan ke ibukota Taiwan, Taipei. Sebenarnya rencana penjualan saham perdana sudah digulirkan sejak tahun 2000 namun beberapa kali tertunda karena alasan keuangan dan operasional. Garuda Indonesia sempat terpuruk karena dirudung kecelakaan secara beruntun seperti di tahun 2007 dimana Boeing 737 Garuda Indonesia tergelincir di Jogjakarta sehingga menewaskan lebih dari 20 orang. Bahkan Garuda sempat dilarang terbang ke Uni Eropa karena alasan keselamatan namun larangan itu dicabut pada tahun 2009. Sejumlah analis memperkirakan Garuda Indonesia sudah berhasil bangkit memperbaiki kinerjanya dalam beberapa tahun terakhir ini. (BBC Indonesia)

Harga saham perdana PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) anjlok hingga 130 poin. Saat perdagangan saham maskapai penerbangan ini dibuka di Bursa Efek Indonesia kemarin, harganya langsung turun menjadi Rp 700 per lembar saham dari harga penawaran Rp 750. Saham GIAA sempat mencapai angka terendah Rp 580. Rata-rata harga saham ini kemarin berada di level Rp 620, atau merosot hingga 130 poin.
Melalui initial public offering (IPO) ini, Garuda menjual 6,33 miliar lembar saham. Jumlah dana yang diraup mencapai Rp 3,3 triliun, sementara kapitalisasi saham Garuda mencapai Rp 16,9 8 triliun.
Menteri Badan Usaha Milik Negara Mustafa Abubakar menyatakan sudah memprediksi harga saham Garuda bakal anjlok. Pasalnya, selama sepekan terakhir tren indeks harga saham gabungan turun dan diperkirakan turut menekan harga saham Garuda. Ia tetap yakin, dalam jangka panjang, harga saham tersebut bakal membaik, seiring dengan rencana ekspansi perusahaan menambah pesawat baru.
Direktur Utama Garuda Emirsyah Satar mengatakan anjloknya harga saham Garuda bukan karena ada masalah fundamental yang menghambat penguatan saham. “Itu harga pasar,” ujar Emirsyah kemarin. Keberhasilan perseroan meraup keuntungan Rp 3,3 triliun melalui IPO, menurut Direktur Strategi dan Teknologi Informasi Garuda Elisa Lumbantoruan, telah sesuai dengan harapan.
Sementara itu, Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa menyatakan bakal mengevaluasi proses IPO BUMN menyusul anjloknya harga saham Garuda. Terlebih beberapa BUMN lain sudah siap melantai di bursa dalam waktu dekat. Menurut Hatta, BUMN perlu memilih waktu yang tepat untuk melepas saham perdananya ke publik. “Time is very important,” katanya.
Pengamat pasar modal Yanuar Rizky menilai jebloknya harga saham Garuda karena waktu IPO yang berdekatan dengan rights issue Bank Mandiri. Ia menambahkan, pola Januari-Maret tahun lalu kinerja bursa terkoreksi. Selain itu, menurut dia, saham perusahaan penerbangan pada dasarnya tidak diminati investor. (TEMPO Interaktif, Jakarta )
Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengharapkan kepada PT. Garuda Indonesia agar lebih meningkatkan kinerja dan pelayanannya setelah perusahaan pelat merah tersebut tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI).

“Garuda diharapkan bisa meningkatkan kinerja dan pelayanan perusahaan, sehingga dapat mendorong BUMN lain untuk melakukan IPO [penawaran saham perdana],” kata Agus di Jakarta, Selasa (15/2).
Menurutnya, Garuda yang saat ini sudah menjadi perusahaan publik harus menjadi telada bagi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) lainnya, sehingga BUMN-BUMN yang belum melakukan IPO dapat segera mengikuti langkah Garuda.
Terkait dengan harga penawaran saham PT. Garuda Indonesia, Menkeu menilai, apabila strategi penawaran saham dilakukan dengan lebih baik, semestinya bisa mendapatkan hasil yang maksimal.
Agus memaparkan, pihak Garuda tentu bisa melakukan persiapan yang lebih baik sebelum dilakukan IPO, misalnya dengan penggabungan saham atau reverse saham.
Menurutnya, dengan strategi tersebut maka nilai penawaran saham perdana naik ketika akan ditawarkan, sehingga pada pembukaan harga bisa mencapai Rp2.000 per lembar saham.
“(Saham) yang ditawarkan kemarin kan pecahannya Rp500, itu terlalu rendah, seharusnya dilakukan penggabungan saham dulu supaya menjadi Rp2.000, sehingga pada dipasarkan harganya menjadi rata-rata Rp2.000,” jelasnya.
Menurut dia, dengan harga yang sekarang apabila dirasakan terlalu rendah, maka proses penawaran dapat dikembalikan kepada perusahaan sekuritas dalam melihat situasi harga pasar saat ini. “Tapi sebagai evaluasi, selalu dalam memasarkan saham atau efek itu tentunya tidak bisa lepas dari harga pasar,” ujarnya. (Jakarta, 15/2/2011 Kominfo-Newsroom)

Penutup ; menurut saya, jika Garuda ingin menaikan harga saham ke jenjang yang lebih baik maka Garuda pun harus meningkatkan pelayanan kerja perusahaannya untuk hasil yang lebih baik.

Sumber : kontan.co.id , BBC Indonesia, tempo Interaktif Jakarta, Kominfo – Newsroom. Kompas jumat 11.02.2011

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.